Month: March 2014

Cinta Monyet

Kalau dipikir-pikir tuh yaa, untuk apa sih pacaran?

– untuk penyemangat

– untuk pengingat

– untuk pengalaman

dan untuk untuk yang lain..

kalo menurut aku sih, alasan-alasan itu enggak masuk akal banget. kenapa? karena pengingat itu kan kita udah punya orang tua yang selalu ngingetin kita dalam hal apapun (maaf kalo yang broken atau masalah lain) kalo pun udah enggak ada kita masih punya Tuhan kan?

Terus untuk penyemangat, emang kita enggak punya teman? teman tuh selalu menyemangati kita lagi..

Untuk pengalaman? Yaampuun, emangnya kamu lagi magang kerja? Emang kalo pacaran tuh, dapet pengalaman apa? pengalaman berbuat maksiat? ckckck..

Aku belum pernah pacaran apa artinya aku belum berpengalaman? berpengalaman dalam hal apa? dalam hal maksiat? Siapa bilang? Berteman dengan lawan jenis memungkinkan untuk berbuat maksiat loh. Bukan berarti aku benar-benar bersih.

Lagian untuk apa nih yaa, kaum perempuan menangisi kaum lelaki yang belum tentu benar-benar mencintai kita, yang belum tentu dia memang jodoh kita. Kan masih pacaran, masih main – main. Kalian mau dimainin? Aku sih no !

Aku banyak punya teman lelaki, dan enggak sedikit yang menyatakan perasaannya terus nyinggung-nyinggung soal pacaran. Jujur aja aku emang suka sama lelaki tapi aku enggak suka perasaan ku dijadikan mainan. Enggak ada “pacaran serius” kalo serius tuh yaa lamar ! Bilang ke orang tua perempuan itu.

Jadi buat kaum hawa, saran aku sih tahan aja deh godaan-godaan dari para lelaki jangan gampang ke ge-eran jangan mudah terpesona dengan hal-hal sepele dari laki-laki

Sekian 🙂